Saturday, October 22, 2011

Bahana Arak....



Assalamualaikum w.b.t

Entri kali ini terdetik di hati untuk berkongsi sedikit ilmu yang tidak seberapa ini tentang arak. Arak sinonim dengan alcohol atau minuman keras yang selalunya diminum untuk tujuan hiburan atau meningkat mood seseorang. Jika kita lihat dalam television, apabila seseorang ditimpa kesusahan atau berada dalam keadaan stress, mereka akan pergi ke kelab- kelab malam dan minum sebanyak yang mungkin minuman najis itu dengan harapan mereka dapat melupakan segala masalah mereka. Cara pemikiran golongan ini adalah sama sekali salah kerana arak boleh mendatangkan mudarat kepada diri mereka mahupun orang sekeliling.

Dalam agama Islam, Allah sangat melarang ummat Islam meminum arak kerana arak memungkinkan seseorang bertindak di luar jangkaan. Selain daripada agama Islam juga, agama-agama lain juga melarang penganut mereka meminum arak . sebagai contoh, agama Kristian melarang keras penganutnya mengambil minuman beralkohol ini seperti yang tertulis dalam Bible:

 "Janganlah kamu menjadi mabuk dengan wain, kerana hal itu akan merosakkan hidup kamu."(Ephesians, 5:8)





Terdapat beberapa kesan yang merbahaya kepada si peminum minuman keras ini. Fungsi system saraf pusat si peminum tegar ini akan menjadi lebih perlahan bahkan akan mengubah persepsi, emosi, pergerakan, penglihatan dan pendengaran seseorang. 
Terdapat satu kisah yang I nak share kepada pembaca tentang seorang pemuda kuat beribadat kepada Allah dan seorang perempuan pelacur. Diceritakan bahawa pada zaman sebelum kebangkitan Rasulullah SAW, seorang pemuda yang terkenal dengan ibadatnya sangat kuat terhadap Penciptanya telah difitnah oleh seorang pelacur yang telah jatuh hati kepadanya.
Si perempuan menggunakan helah menyuruh pembantunya menjemput pemuda itu datang ke rumah, kononnya atas suatu hajat yang penting. Apabila pemuda tersebut masuk kedalam rumahnya, perempuan itu segera mengunci pintu.
Di dalam rumah tersebut ada seorang bayi kecil dan satu hidangan arak. Perempuan itu berkata:
"Aku memberimu tiga pilihan; berzina denganku, bunuh bayi ini atau minumlah arak ini. Sekiranya kamu enggan, aku akan menjerit dan memberitahu orang ramai bahawa kamu telah memperkosaku dan bayi ini adalah anakmu."
Melihat kesungguhan pelacur ini, pemuda tersebut terpaksa membuat keputusan untuk memilih salah satu pililhan. Dia memilih untuk meminum arak kerana baginya ialah dosa yang paling ringan. Membunuh bayi dan berzina melibatkan orang lain, tetapi meminum arak hanya melibatkan dirinya sahaja untuk bertaubat, pada pandangannya.
Akhirnya ia meminum arak itu sehingga mabuk dan ketika mabuk, ia berzina dengan pelacur yang hina itu. Selepas itu, tanpa kewarasan fikirannya, dia telah bertindak membunuh bayi itu. Kisah diriwayatkan oleh Imam Abdul Razzaq dalam kitab al-Musannaf, no. 17060 dan Ibn Hibban, no. 5348.

Jadi, terbuktilah bahawa arak membawa kesan yang sangat merbahaya terhadap peminum dan orang disekelilingnya. Pemuda tersebut telah melakukan tiga kesalahan yang merupakan tergolong dalam golongan dosa- dosa besar. 

No comments:

Post a Comment